Posted by: chemistry21 | April 24, 2008

Soal OSN Kimia 2006

OLIMPIADE SAINS NASIONAL V

Semarang

4 – 9 September 2006

Bidang Kimia

UjianTeori

Waktu 4 Jam

Kamis, 8 September 2006

Departemen Pendidikan Nasional

Direktorat Jenderal

ManagemenPendidikan Dasar dan Menengah

Direktorat Pendidikan Menengah

2006


Olimpiade Kimia Indonesia

UJIAN TEORI

Kamis 7 Setember 2006

Petunjuk :

  1. Isilah Biodata anda dengan lengkap (di lembar Jawaban)

Tulis dengan huruf cetak dan jangan disingkat !

  1. Soal Teori terdiri dari 11 nomor
  2. Waktu yang disediakan: 4 jam.
  3. Semua jawaban harus ditulis di lembar jawaban yang tersedia
  4. Diperkenankan menggunakan kalkulator.
  5. Diberikan konstanta dan formula yang diperlukan, serta tabel periodik Unsur.
  6. Anda dapat mulai bekerja bila sudah ada tanda mulai dari pengawas.
  7. Anda harus segera berhenti bekerja bila ada tanda berhenti dari Pengawas.
  8. Letakkan jawaban anda di meja sebelah kanan dan segera meninggalkan ruangan.
  9. Anda dapat membawa pulang soal ujian.


Soal 1 (13 poin) KOEFISIEN REAKSI DAN LARUTAN ELEKTROLIT

Koefisien reaksi merupakan langkah penting untuk mengamati proses berlangsungnya reaksi kimia berlangsung. Lengkapi koefisien reaksi-reaksi kimia berikut:

  1. Hg + HNO3 ® Hg2(NO3)2 + NO + H2O (1 poin)
  2. CuS + HNO3 ® Cu(NO3)2 + NO + H2O + S (1 poin)
  3. Au + NO3 + H+ + Cl ® AuCl4 + NO + H2O (1 poin)

Anda melarutkan 1 gram NaCl dalam campuran 90 mL larutan HCl pH=1 dan 10 mL larutan 0,1 M HAsetat (Ka = 1,8 x 10-5).

  1. Perkiranlah berapa pH campuran larutan tersebut. (2 poin)
  2. Berapa mL larutan NaOH 0,1 M yang dibutuhkan untuk menetralkan semua kandungan asam dalam campuran larutan tersebut. Tuliskan reaksi yang terjadi (3 poin)
  3. Setelah semua asam dinetralkan, bagaimana pH larutan tersebut ? Bersifat asam, basa atau netral. Jelaskan jawaban anda (3 poin)

Soal 2 ( 13 poin) MINERAL PERAK SULFIDA

Geologist mengetahui komposisi mineral dengan menganalisis kandungan unsur atau senyawa. Suatu sampel mineral perak sulfida, selain mengandung perak dan belerang, juga mengandung unsur X (bilangan oksidasi +4). Massa perak dalam mineral ini besarnya 11,9 kali massa X. Sebanyak 10 gram mineral ini bereaksi sempurna dengan 295 mL gas hidrogen pada 400K dan 1 atm dan menghasilkan perak sulfida, H2S dan XS. Jika diketahui R =0,082 L atm/Kmol.

  1. Tuliskan persamaan reaksi mineral tersebut dengan hydrogen. Dalam mineral, anggap jumlah atom perak = a dan jumlah atom X = b, koefisien lain harus dinyatakan dalam a dan atau b. (5 poin)
  2. Hitung jumlah mol gas hidrogen total yang digunakan pada reaksi tersebut. (2 poin)
  3. Hitung jumlah mol mineral tersebut yang dinyatakan dalam besaran b (2 poin)
  4. Hitung perbandingan a:b (2 poin)
  5. Hitung Ar X dan tentukan nama unsur X tersebut (2 poin)

Soal 3 (12 poin): ASAM SULFAT

Pada label botol asam sulfat pekat tertera data: Konsentrasi 95-98%, 1 L = 1,84 Kg. Mr=98.

Untuk mendapatkan konsentrasi yang tepat, seorang siswa mengambil 5,00 mL larutan pekat ini dan kemudian diencerkan dengan air sampai tepat 500,00 mL. Setelah itu, dia mengambil 2 sampel asam sulfat yang telah diencerkan ini, masing-masing sebanyak 10,00 mL dan dititrasi dengan larutan Natrium hidroksida dengan konsentrasi b M. Diperoleh data pemakaian larutan Natrium hidroksida terdekat sbb:

Sampel

1

2

Volume Natrium hidroksida (mL)

a1

a2

  1. Tuliskan persamaan reaksi setara antara larutan asam sulfat dengan natrium hidroksida. (1 poin)
  2. Berapa konsentrasi asam sulfat yang telah diencerkan tersebut? Nyatakan jawaban anda dalam a1, a2 dan b dalam satuan M. (3 poin)
  3. Hitung persen massa asam sulfat pekat yang dinyatakan dalam a1, a2 dan b. (2 poin)
  4. Hitung fraksi mol asam sulfat pekat jika b(a1+a2)= 7,1702. (2 poin)

Kemudian, larutan asam sulfat tersebut diencerkan terus dilakukan sampai diperoleh larutan dengan konsentrasi 1,0 x10-7 M. Bila diketahui tetapan ionisasi kedua asam sulfat K2 = 1,2×10-2, maka:

  1. Tuliskan perbandingan konsentrasi spesi spesi kimia yang setara dengan K2. (1 poin)
  2. Tuliskan persamaan konsentrasi spesi spesi kimia selain [H+] dan [OH] yang jumlahnya setara dengan 1,0 x10-7M (2 poin)

g. Hitung pH larutan asam sulfat encer tersebut. (1 poin)

Soal 4 ( 16 poin) SUPERNOVA E0102-72 dan BENTUK MOLEKUL

Sisa dari SupernovaE0102-72 yang berjarak 200000 tahun cahaya dari bumi, diketahui memiliki kandungan oksigen milyaran kali lebih banyak dibandingkan dengan kandungan oksigen yang ada di bumi. Karena temperaur yang sangat tinggi, atom oksigen dalam supernova tersebut mengalami ionisasi berulang kali sehingga menjadi spesi yang mirip atom H (O7+). Keberadaan ion ini terdeteksi dari garis Lyman yang sangat spesifik yaitu transisi dari n=2 ke n=1.

  1. Hitung panjang gelombang garis Lyman ion O7+ tersebut jika diketahui tetapan Rydberg = 1,0974×107m-1 (3 poin)

b. Unsur lain dalam keadaan serupa/ mirip hidrogen yang juga terdapat pada supernova tersebut memiliki garis Lyman dengan panjang gelombang 1,2 nanometer (nm). Tentukan nama unsur tersebut. (3 poin)

Berdasarkan teori tolakan pasangan elektron, berbagai molekul senyawa kimia dapat memiliki bentuk geometri tertentu. Molekul tersebut dapat berbentuk lurus, piramida, seperti huruf V, huruf T dan sebagainya. Berdasarkan teori tersebut, gambarkan bentuk molekul senyawa berikut dan perkirakan besar sudut-sudutnya:

H2O NH3 BrF3 HCN O3

(masing masing 2 poin)

Soal 5 (11 poin) KESETIMBANGAN HETEROGEN.

Padatan MgCO3 bila didiamkan dalam ruang tertutup akan terurai sesuai reaksi kesetimbangan berikut ini:

MgCO3 (s) D MgO (s) + CO2 (g)

Pada temperatur 25 oC nilai Kp reaksi tersebut adalah 3 x 10-9

Berikut ini adalah data entalpi pembentukan senyawa senyawa yang berada dalam kesetimbangan tersebut pada temperatur 25 oC:

Senyawa

DHof, kJ/mol

MgO (s)

CO2 (g)

MgCO3 (s)

-601,7

-393,5

-1095,8

Maka:

a. Tentukanlah DHo reaksi pemanasan padatan MgCO3. Atas dasar hasil yang diperoleh, apakah reaksi penguraian tesebut eksoterm atau endoterm? (3 poin)

b. Berdasarkan nilai Kp, pada tempertaur 25 OC, apakah MgCO3 cenderung terurai? (1 poin)

c. Bila pada 25oC dalam wadah tertutup terdapat sejumlah MgCO3, berapa tekanan parsial CO2 ketika tercapai keadaan kesetimbangan. (3 poin)

d. Berapa temperatur kesetimbangan bila nilai Kp = 1 (4 poin)

Soal 6 (12 poin): Kinetika Reaksi

Reaksi penguraian dimetil eter mengikuti persamaan berikut :

(CH3)2O(g) ® CH4(g) + H2(g) + CO(g)

Pada temp. 450 oC nilai tetapan laju reaksi (k) orde pertama sebesar 3,2´104 s1.

Reaksi ini dilakukan dalam wadah tertutup dengan volume tetap. Asumsikan semua gas yang terlibat adalah gas ideal.

a. Tentukanlah persamaan laju berkurangnya dimetil eter berdasarkan hukum laju terintegrasi. (1 poin)

Pada saat awal reaksi hanya terdapat dimetil eter yang tekanannya 0,35 atm. Setelah reaksi berlangsung selama 8 menit,

b. Hitung tekanan parsial dimetil eter setelah 8 menit. (4 poin)

c. Hitunglah tekanan di dalam wadah tersebut setelah 8 menit. (2 poin)

Bila waktu paruh (t1/2) reaksi orde pertama tersebut pada temperatur 500 0C adalah 25 menit,

d. Tentukanlah nilai tetapan laju reaksi, k, pada temperatur 500 oC.

(2 poin)

e. Tentukanlah energi aktifasi, Ea, reaksi tersebut (3 poin)

Soal 7 (15 poin) SEL GALVANI

Diketahui garam Cr(NO3)3 dan Zn(NO3)2 mudah larut dalam air, pada keadaan standard (25o, 1atm, 1M, potensial reduksi

Cr3+(aq) + 3e gCr (s) Eored= -0,740 V

Zn2+(aq) + 2e gZn (s) Eored= -0,763 V

a. Ramalkanlah apakah logam Cr dapat teroksidasi bila dicelupkan kedalam larutan Zn(NO3)2 , jelaskan (2 poin)

b. Tuliskanlah notasi sel Galvani yang dibuat dengan elektroda Cr dicelupkan dalam larutan Cr(NO3)3 1 M dan elekroda Zn dalam larutan Zn(NO3)2 1 M. (2 poin)

c. Hitunglah tetapan kesetimbangannya (3 poin)

d. Perhatikan diagram berikut ini:

i. Hitunglah potensial sel, Esel , pada 25oC (3 poin)

ii. Tuliskan reaksi spontan yang terjadi bila sel tersebut digunakan, tunjukkan mana anoda dan katodanya (3 poin)

iii. Bila jembatan garam adalah NaNO3, maka kearah mana ion NO3 akan mengalir. (1 poin)

iv. Berapa potensial sel (Esel) bila sel galvani tersebut mati. (1 poin)


Soal 8 ( 10 poin) ANALISIS KUALITATIF

Seorang siswa melakukan percobaan reaksi identifikasi larutan air (aqueous) senyawa anorganik sebagai berikut:

Asam klorida

Asam sulfat

Kalium iodida

Natrium hidroksida

Kertas lakmus biru

Timbal(II) nitrat

Barium klorida

Natrium sulfat

Tembaga(II) sulfat

Ammonium klorida

Dari pengamatan reaksi – reaksi tersebut, ternyata ada yang bereaksi dan teramati namun ada pula yang bereaksi dan tidak teramati oleh mata secara langsung. Catat perkiraan pengamatan siswa tersebut dengan cara membubuhkan tanda :

( ¯ ) = bila terjadi reaksi dan terbentuk endapan

( ­ ) = bila terjadi reaksi dan terbentuk gas

( ) = bila tidak terjadi reaksi kimia.

Tuliskan pula produk reaksinya.


Soal 9 (18 poin) Reaksi senyawa organik

Selesaikan reaksi di bawah ini dalam rumus bangunnya.

Soal 10. (23 poin) Sifat dan reaksi senyawa Organik

a). Terangkan mana yang lebih besar sifat basanya. ( 5 poin)

b). Bagaimana caranya membedakan :

(1). 1-propilamin dengan etil metil amina. (3 poin)

(2). 1-propanol dengan etanol (3 poin)

c). Tuliskan produk (A, B dan C)

Masing masing langkah reaksi (2poin)

i.

ii. Jelaskan perbedaan reaksi SN1 dan SN2, berikan contoh masing masing. (6 poin)

Soal 11. (16 poin) Identifikasi senyawa organik

Suatu senyawa organik mempunyai rumus molekul C5H8O2 (A). Untuk menentukan struktur A, dfilakukan reaksi sbb:

a. Bila A direduksi akan menghasilkan n-pentana (2 poin)

b. dan bila direaksikan dengan NH2OH.membentuk oksim. (3 poin)

c. A memberikan reaksi positif terhadap reaksi Tollen’s (3poin)

d. dan A juga dapat membentuk iodoform. (3poin)

Tulis semua reaksi yang dipakai untuk menentukan rumus bangun A.(5 poin)

# SEMOGA BERHASIL #


Formula dan konstanta yang dapat digunakan

R= tetapan gas ideal= 8,3145J/K.mol =0,082 L.Atm/K.mol

K= 273 + oC

1/ l= Z2Rh(1/n12 – 1/n22)

Tetapan Rydberg = Rh= 1,0974×107m-1

DGo= -RT ln K

DG= DH -TDS

DGo= – nFEo

Persamaan Nerst:

Pada 25oC:

F= konstanta Faraday=9,648×104 C= 9,648×104 J/V

Persamaan Arrhenius, tetapan laju reaksi, k = A.eEa/RT

Persamaan van Hoff:


Responses

  1. sssssssulit bgt soalnya

  2. SELAMAT UNTUK SELURUH PESERTA YANG LOLOS KE OSN 2008!

    Find Us now at: http://www.centrion-institute.com

    CENTRION INSTITUTE
    Lembaga Pelatihan Olimpiade Sains SMA – Nasional

  3. koq mudah bannget….

  4. Ya ALLAH sulit sangad soalY,,
    yg mudah” ad g??,,
    hehe,,
    nmany jg olym psti sulit lah ya,,

  5. hey, mang soalna susah bget yah ?
    lo2 pada dari mana emang ?

  6. apa tidak ada soal yang lebih sulit pa?
    sambil merem ge,,, plus sedot kopi…..

  7. ooowh lumayan ternyata butuh waktu untuk ngerjainnya hehehehe -_-

  8. sulit banget?????????????
    gak ada yang lebih sulit
    huh

  9. Wah,,,,,,,,,, thanks yah atas soalnya,, tpi Susah bangett,,,,,,,,, hoamphh
    bisa beri pembahasan nggakk

  10. wihhhh… bagus bnget nih soal,, perlu extra mikir nih..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: